Home » Slot Online » PENCUCIAN UANG DALAM PERJUDIAN

PENCUCIAN UANG DALAM PERJUDIAN

PENCUCIAN UANG DALAM PERJUDIAN

Juga telah diduga bahwa transfer dana elektronik tanpa adanya pengawasan yang telah melekat dalam perjudian online telah dieksploitasi oleh kepentingan kriminal untuk dapat mencuci sejumlah besar uang. Namun, menurut pendapat dari studi GAO AS bahwa, “Pejabat pengatur perbankan dan permainan tidak dapat memandang perjudian internet sebagai yang sangat rentan terhadap pencucian uang, terutama ketika kartu kredit, yang dapat membuat catatan transaksi serta tunduk pada batas transaksi yang relatif rendah, telah digunakan untuk melakukan pembayaran. Demikian pula, para pejabat industri kartu kredit dan game tidak akan percaya bahwa perjudian internet dapat menimbulkan risiko tertentu dalam hal pencucian uang

Pada pertengahan tahun 2011, Pengacara AS untuk wilayah Distrik Selatan New York telah mengajukan negara Amerika Serikat yaitu Scheinberg, mengenai kasus pidana federal terhadap pendiri tiga perusahaan poker online terbesar yaitu, PokerStars, Full Tilt Poker dan Cereus Poker Network (Absolute Poker/Ultimatebet) , serta beberapa rekan mereka, yang telah menuduh bahwa para terdakwa telah melanggar Undang-Undang Penegakan Perjudian Internet yang telah Melanggar Hukum dan terlibat dalam penipuan bank serta pencucian uang untuk dapat memproses transfer ke dan dari para pelanggan mereka. 

Investigasi BBC pada pertengahan tahun 2019 telah menggambarkan bagaimana cryptocurrency seperti bitcoin telah digunakan untuk perjudian di bawah umur, pencucian uang serta korupsi politik di pulau Karibia Curaçao. 

Persepsi Para Pemain 

Karena sifat virtual dari perjudian online, maka sulit bagi para pemain untuk dapat memverifikasi keaslian situs yang telah mereka gunakan. Tidak seperti pada kasino fisik, keacakan serta pengocokan dek tidak akan dapat diverifikasi dengan cara visual kecuali kasino tersebut telah terbukti adil. Para pemain telah berinteraksi dengan para pemain lain melalui GUI, yang telah terhubung ke server situs perjudian secara sangat tidak transparan. Sikap para pemain terhadap situs yang memainkan peran yang cukup penting dalam pembelian online serta loyalitas pelanggan. Kurangnya kepercayaan dalam sistem pembayaran serta keamanan merupakan alasan utama untuk dapat menghindari terjadinya perjudian online. Dalam survei online terhadap sekitar 10.838 pemain kasino dan poker online ternyata dari lebih dari sekitar 96 negara, responden telah melaporkan tingkat ketidakpercayaan yang tinggi terhadap adanya perjudian online. Sekitar 91,5% percaya bahwa adanya laporan pihak ketiga yang telah memiliki reputasi baik mengenai keacakan serta pembayaran sangat penting untuk mendapatkan kepercayaan mereka. Namun, penelitian yang berbeda juga telah menunjukkan bahwa segel persetujuan yang telah diberikan oleh pihak ketiga ini tidak akan memiliki pengaruh yang kuat terhadap perilaku pembelian, serta pelanggan biasanya juga tidak akan menyadari adanya keberadaan mereka. 

Fitur Perjudian Bertanggung Jawab (RGF) merupakan fitur yang telah digunakan oleh situs perjudian online untuk dapat mempromosikan perilaku yang bertanggung jawab dan untuk mengurangi bahaya. Hal ini termasuk dalam membatasi jumlah yang dapat dipertaruhkan atau yang dapat disimpan selama periode waktu yang telah ditentukan, tes penilaian sendiri untuk mengenai masalah perjudian, serta tanda-tanda peringatan dari permainan yang cukup berkepanjangan atau pengeluaran yang cukup tinggi. RGF biasanya merupakan fitur opt-in untuk para pemain dan telah diwajibkan oleh pihak yurisdiksi tertentu. Misalnya seperti, operator di negara Denmark, Jerman, dan Spanyol yang harus memberikan batas setoran, tetapi hal ini hanya bersifat sukarela untuk para operator negara Australia. Sampel para pemain poker online dari negara Swedia telah menunjukkan bahwa RGF telah meningkatkan kepercayaan mereka pada perusahaan serta dapat mengurangi kecemasan mereka mengenai menang dari para pemain lain. Namun, di wilayah hukum yang telah mewajibkan Fitur Perjudian yang Bertanggung Jawab, hanya terdapat sebagian kecil saja pelanggan yang telah menggunakannya. Di negara Australia, sekitar 0,8% telah menggunakan batas setoran pada SportsBet dan sekitar 6% telah menggunakan batas kerugian setoran di BetFair negara Australia.